Bimbang…


Im so worry about this coming Sunday…

Mungkinkah aku sahaja yang sangat bimbang… atau mereka juga berkongsi kebimbangan yang sama…

Location – TAK confirm, location yang perlu dicari … memerlukan masa untuk confirmation… ini bukan lokasi tepi jalan – i need a warehouse …

Props – I need 1 kontena – its real kontena – da nama kontena , takkan aku nak bagi lori 10 tan… mau direject bos kat sana .

Talent – i need somebody yang mirip kepada ala-ala mamak.Tak ada OKE!

PM aku sudah berusaha….DIRECTOR aku juga turut membantu PM aku.. ahaks…tapi end up … tak ada yang confirm dan semuanya tidak sesuai.

Last nite – one of my friend kata – U look so exhausted ! Yes i’m.

Keadaan menghambat aku dengan pelbagai benda. Aku tahu bukan aku sahaja yang sebegitu- malah most of my frenz yang disebelah menyebelah ini pun menghadapi tekanan sebegitu.

Kebimbangan itu mungkin terlampau sehingga aku terkena ‘ ular-ular’ dikaki kiri – perumpamaan yang diberi mak aku…Segala kebimbangan itu … mungkin tidaklah sebesar … kebimbangan aku untuk seorang lelaki yang bergelar Abah.

Pagi ini… aku tersangat rindu untuk mendengar suara dia …

‘Helo… Abah sihat,’…tanya aku.

‘Tak berapa sihatla’… ringkas aja dia jawab.

‘ Abah .. makan apa nie… mesti makan tak pantangkan,” sesi soal siasat, apa yang diberi makan Mak sehingga Abah lesu dan mungkin dia yang minta makan yang bukan-bukan.

‘ Entahlah… Abah tak sihat nie’, itu jawapan dia.

‘Ubat ada lagikah,’ soalan hendak tahu adakah abang sentiasa datang dirumah untuk mengambilkan ubat abah,”.

‘Ada lagi,’ jawab Abah yang suara dia semakin perlahan.

Lantas Abah terus memangil nama Mak untuk terus bercakap dengan aku..

Dalam hati berkata – Marahkah Abah kerana dua minggu tidak menjenguk dia.

Dalam hati berkata – Merajukkah Abah dengan aku kerana ada kata yang menyakitkan hati dia.

Dalam hati berkata – Mungkinkah keadaan Abah semakin hari semakin lemah dan sehingga mahu bercakap dengan aku pun dia tidak mahu?

Kebimbangan aku sebenarnya lebih daripada Gudang, Kontena dan Talent.

KEBIMBANGAN ini hanya untuk memikirkan Abah itu.

Tunggu ya Abah aku pulang minggu hadapan.

Sumpah – tidak ada hari yang aku ini melupakan Abah … aku tahu Abah juga begitu.

Luv u Abah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s