Rahmat dan Amanat


Its seem so much things  r  going wrong.. takpa itu bukan masalah aku .. bak kata seorang teman, benda yang dah lepas biarkan .. dan  kita hanya perlu fikirkan masa depan…

Benar. Tapi bukan kita belajar daripada sejarah ker ?

No need to explain.

Macam biasa.. petang akan hujan. Itu sudah aku jangka. Mungkin sudah masuk musim tengkujuh kot.. bila mahu masuk akhir tahun, macam inilah cuaca.Yang dekat pantai timur, pasti saat dan ketika ini.. sedang standby mau berpindah randah.. ke tempat yang lebih selamat.

When get sms frm this fella, telling to come and bring foods to him, aku bawa skuad sekali masuk ke rumah dia…

Itu ini.. ini itu… dan akhirnya… aku mungkin letih untuk mendengar segala apa yang dicerita.. perihal kengkawan lain… adoy.

Meliar mata melihat puisi.. buku dan gambar-gambar lama disitu… dan terlihat puisi yang ditampal dihadapan pintu tertulis dan diframe .. dengan tajuk puisi diberi nama ALAM INI RUMAH KITA…

Sangatlah indah puisi itu. Pemilihan katanya amboii… sampai ada baris katanya .. sukar untuk aku fahaminya…

Teringat aku sebuah lirik sebuah lagu yang ditulisnya untuk sebuah program ZIARAH… dan para yang sangat aku suka ialah :

Di dada rindu mu.. penuh lirik suara .. getarlah kubah..

Aku tidak mendengar apa doamu..

Diluar bulan separuh…

Di dadamu penuh masjid sunyi… aduhai saudara aku berkembara…

Mencarimu dan engkau ada disini.. namun terasa bagai tak bertemu…

Emmm…Namun banyak-banyak yang digantung dan disusun elok… mata aku terlihat sebuah frame yang besar dan ditulis khutbah terakhir Rasullah SAW.

Peristiwa saat baginda dijemput oleh malaikat pencabut nyawa itu … membuatkan aku mahu terus membaca siapakah yang ada bersama dengan kekasih Allah ini…masyallah… sangatlah tenang sahabat-sahabat baginda itu…

Wasiat terakhir ini.. menyatakan segalanya…

Antara hak dan kebenaran..Antara tinggalan dan pesanan…Antara iblis dan syaitan…Dan beza antara muslim dan kafir.

Sesungguhnya aku sangat sedih membaca khutbah  terakhir ini.. walaupun pernah beberapa kali aku membacanya …

Hanya doa aku ialah .. biarlah aku mati di dalam ISLAM itu sendiri.

Kerana ISLAM itu INDAH…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s