Super mom


Pagi yang barakah…
Yona seperti biasa dipaksa untuk bangun.
Daddy Yona seperti biasa mengambil masa 10 minit untuk bangun
Aku seperti biasa bangun, basuh pinggan, basuh baju, buang pampers, basuh botol susu, lap meja…
Gigihkn insan bernama isteri. Itu belum lagi anak 2..3.. Org…
Kalau agaknya tanpa pembantu mungkin aku juga layar diberi anugerah super mommy!!!

Banjir Besar 2014


Sabtu minggu lalu, saya telah menyertai satu misi yang dinamakan Misi Kasih.
Misi ini adalah misi bantuan pasca banjir yang dianjurkan oleh beberapa NGO seperti Laskar4Life, Syarikat Pengangkutan TLS dan tidak terkecuali TVALHijrah.

Chevrolet  sponsor car/ Colorado Muscle Power

Chevrolet sponsor car/ Colorado Muscle Power

Kita semua sedia maklum mengenai banjir terburuk yang melanda di negeri Pantai Timur dan termasuklah Pahang dan Perak. Banyak gambar dan visual yang meruntun hati melihat musibah bah yang melanda mereka… Owh tidak lupa laporan Majalah 3 yang menyayat hati itu.

Banjir besar ini menyebabkan ada yang hilang tempat tinggal, ada bayi yang baru lahir dan terpaksa tinggal di penempatan sementara dan paling menyedihkan apabila membaca cerita mengenai Hospital Kuala Krai yang naik air dan bagaimana staf mahupun dr bertungkus lumus membantu mangsa banjir yang sedang uzur dan sedang sakit teruk.

Antara yang paling saya terkesan ialah membaca kisah bagaimana usaha beberapa orang staf dan dr apabila bekalan elektrik terputus. Bayi yang pramatang dan pesakit yang kritikal memerlukan bantuan oksigen pada masa itu mereka bergilir-gilir mengepam mesin oksigen kepada pesakit kritikal. Allahuakbar…

Dan menonton satu video viral seorang bapa mendodoikan anak kecil di dalam kotak polistrin yang selalu kita masukkan ais atau ikan itu, sudah cukup membuatkan ibu-ibu bergenang air mata. Ada rakan saya tidak sanggup menonton katanya dia tahu bagaimana perasaan ibu bapa yang sukar hendak tidurkan anak jika tiada buaian.

Hurm sedihkan.

Berbalik kepada Misi Kasih. Kami dari petugas media diberi tanggunghjawab untuk mencari tajaan barangan keperluan asas dan saya pula mengambil inisiatif sendiri untuk mencari dana untuk diberikan kepada surau di Kg Sekara, Chenor, Temerloh Pahang.

Walaupun saya pernah terlibat sama di dalam pelbagai misi di luar negara bersama NGO yang establish. Namun misi kali ini mencabar diri saya kerana harus menyakinkan si penderma mengenai bantuan yang ingin dihulurkan. Ketua projek tentunya bos saya mensasarkan kutipan dana sebanyak RM10K. Jadi jumlah ini mungkin kecil pada mereka yang pernah mengutip derma bagi projek amal, namun jumlah ini dilihat besar oleh saya kerana saya sendiri tidak pernah meminta penderma menghulurkan bantuan dalam bentuk ‘cash’.

Rupanya individu-individu yang saya approach semuanya menerima dan membaca sms saya dengan hati terbuka. Hanya dengan 1 sms. Tanpa mendengar suara. Duit sebanyak RM2K telah pun dikreditkan di dalam akuan saya. Individu ini adalah suami kepada salah seorang pendakwah terkenal. Hebatkan. Tanpa banyak celoteh, tanpa banyak soal individu ini meletakkan kepercayaan kepada saya! Wahhh terharu.

RM5K pula disumbangkan salah seorang ustaz yang sering kali bersiaran di TVALHijrah. Dan pada saya kemurniaan hati dia dapat dilihat dengan dia juga turun padang ketika misi. Doa yang dibaca sebelum dan sesudah misi sangat menusuk masuk ke dalam hati saya. Antara ayat-ayat yang saya ingat adala…

1. Semoga usaha kita, peluh kita yang dari pagi tadi mengalir dikira sebagai ibadah kita oleh Allah SWT
2. Dilindungi dari sebarang musibah
3. Diluaskan rezeki
4. Diberikan petunjuk ketika kita sesat berada dijalan yang kita pilih

Kontena sponsor by nasyeed.com

Kontena sponsor by nasyeed.com

Sesi penyerahan wang diberikan kepada Tok Empat aka Tok Penghulu Kg Sekara. Ketika menerima sumbangan itu Tok Empat sebak memberi ucapan terima kasih. Walaupun sumbangan tidak seberapa, namun saya percaya bahawa jika niat kita ikhlas membantu, tentunya akan ada sesuatu untuk kita dihadapan sana kelak.

Selama 10 jam berada di Kg Sekara, sebenarnya memberi satu pengalaman yang berharga. Saya dapat melihat bahawa kuasa tuhan itu tidak boleh dinafikan. Dan manusia harus belajar dari musibah itu. Dan selepas musibah kita pula diuji sejauh mana kita prihatin dengan mangsa banjir. Adakah dengan membaca cerita-cerita banjir sudah cukup untuk menyedarkan kita mengenai kekuasaan tuhan? Atau kita cuma kata nasib rumah aku bukan di Pantai Timur. Atau hanya kata kasihannya mereka? Atau lebih ego lagi, aku tak sempat tengok berita banjir ini sebab sibuk dengan kerja. Selfish tak kita ?

Owh saya lupa, saya bangga ada rakan-rakan yang berhati mulia. Sejak banjir 4 minggu lalu, ramai rakan-rakan saya aktif dalam kerja sukarelawan. Mereka mengambil peranan menyalurkan informasi terkini mengenai bantuan yang perlu diberikan kepada mangsa banjir. Mereka updates situasi terkini mangsa banjir.

Jadi selain membaca media perdana dan online. Juga membaca keyboard warrior yang dok kata parti itu dan ini. Dok kata buruk parti. Dok kutuk pemimpin negara. Dok sebar fitnah dan cerita. Eeeee tak takut kah korang. Sebab tulisan itu akan kekal selagi mana diingat orang. Dari dok tulis baiklah korang turun ke lokasi banjir. Ada faedahnya.

Yang lagi tidak boleh terima ada yang kutuk mangsa banjir sebab orang bagi baju diaorang sepahkan dan ada yang buang aja. Aduhai.

Rakan-rakan kumpul duit dan beli sardin. Walau tidak seberapa tapi yang penting  ikhlaskan.

Rakan-rakan kumpul duit dan beli sardin. Walau tidak seberapa tapi yang penting ikhlaskan.


Jadi berbalik kepada tajuk kat atas tu, kenapa kita perlu jadi volunteer kerana kita akan dapat kepuasan dengan membantu orang. Kita akan rasa release dengan melihat senyum dari mereka yang tidak bernasib baik itu. Kita akan rasa melakukan sesuatu yang baik dan rasa bersyukur dengan nikmat dan kurniaan dari Allah S.W.T.

Posing sebelum sakit kepala sebab makan tengahri pkl 4 petang ok!

Posing sebelum sakit kepala sebab makan tengahri pkl 4 petang ok!

Oklah.

Bye.

Yeay Yona Setahun….


Dari membilang hari, membilang bulan sehinggalah kamu lahir… mommy sentiasa membilang hari.

Membilang hari agar kamu tumbuh membesar dengan sempurna sayang.

Di hari lahir kamu pada 18 Ogos 2013 yang lalu, mommy rasa inilah anugerah tuhan yang tidak terhingga kepada mommy. Ketika mommy terlihat kamu yang masih berlumuran darah itu, detik hati mommy hanyalah mengucapkan rasa syukur kepada Ilahi yang tidak terhingga.

Bertarung nyawa selama 10 jam di dalam labor room yang dirasakan seperti jarak hanyalah sehelai kain di antara mati ataupun hidup.Namun mommy kuatkan hati dan semangat.

Beberapa jam selepas lahir

Beberapa jam selepas lahir

Pada masa itu yang meniti dibibir mommy hanyalah ayat suci Al Quran memuji kebesaranNya. Tidak dilupa sebaris ayat yang tidak juga putus dilafazkan iaitu, Lahailla anta subhanainni kuntummizzalimin. Yang bermaksud “ya Allah, tidak ada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Engkau. Sungguh aku ini termasuk orang-orang yang zalim”.

Ayat ini haruslh dibaca oleh individu yang sedang diuji atau ditimpa musibah. Doa yang dibaca oleh Nabi Yunus ketika di dalam perut ikan Yu. Dengan doa ini Nabi Allah Yunus dapat keluar dari kegelapan perut ikan Yu dan dengan pertolongan Allah SWT diri berserah. Tidak putus mommy membaca ayat sepanjang malam menahan kesakitan. Pernah satu kali mommy terasa bagaikan perut mommy sangat sakit, dan mengalir air mata tidak putus-putus sepanjang malam.

Dan disubuh hari, mommy telah dihantar ke labor room. Tika itu perasaan mommy hanyalah mahu melihat wajah kamu sayang. Berpegang kepada kekuatan ayat-ayat tuhan ini, mommy meneruskan semangat melalui pintu-pintu dilabor room itu.

Selepas itu, lahirlah kamu ke dunia.

Fiona Nur Fatimah

Fiona Nur Fatimah

Dan selepas itu bermulalah kisah mommy dengan kamu. Kamu yang sentiasa ada dipelukkan mommy. Kamu yang sentiasa ada disetiap nafas mommy. Kamu yang sentiasa mengejutkan mommy dari tidur yang lena.

8 month plus

8 month plus

Namun setelah setahun berlalu. Mommy terasa bagaikan semalam mommy berada dilabor room sayang.Masih kedengaran bunyi mesin CTG yang berbunyi mengikut rentak jantung kamu.Hanya degup jantung sahajalah yang mommy dengar sejak hari pertama tahu kamu berada di dalam perut mommy.

Ok panjang cerita mommy dan kamu Yona.

Dan sebagai insan pertama yang melihat kamu bogel. Mommy hendak ucapkan Selamat Hari Lahir PERTAMA kali. Setahun yang indah sayang. Daddy also loves u soo..

One HAPPY family

One HAPPY family

Dan tidak dilupa Dadaji.. dadima… nenek, kak Ya.. dan semua mak sedara kau sayangkan awak!

Mukaku yng tidak cukup tidur. Dan abaikan double chin itu..

Mukaku yng tidak cukup tidur. Dan abaikan double chin itu..

Big ONE

Big ONE

Dan ketahuilah Yona, hidup ini bersederhanalah, jangan lupa ada kalanya kita diuji tuhan tanpa kita sedari. Berbaliklah kepada pangkah jalan dengan mengucap syukur Alhamdullilah.

Cerita Raya dan Cerita Kapal Terbang


Last entry saya March.

Sejak ditransfer ke Jabatan Hal Ehwal Semasa.Dalam rancangan bual bicara pagi… calltime pkl 6 dan semuanya urgent… nampak tak? jadi saya tidak sempat menjengah blok ini. Bak kata orang dah bersarang dah.

Namun hari ini, saya ambil sedikit masa menulis sepanjang 5 bulan tidak menulis. Antara trajedi besar ialah kehilangan MH 370 dan MH 17 yang ditembak oleh si kumpulan pemisah di sempadan Ukhraine.

Ingatan saya masih kuat, ketika kehilangan MH 370. Dengan adanya smart phone nyata kehilangan ini boleh diikuti dengan hanya phone ditangan. Oleh yang demikian pada malam itu susah saya hendak lelapkan masa.Dan saya kira semua rakyat Malaysia bersedih dengan kehilangan ini. Sehingga ke hari ini, nasib 239 penumpang dan anak kapal masih tidak diketahui.

Dua bulan berikutnya pencarian belum menemu jawaban, MH 17 pula diberitakan ditembak jatuh. Dan nyawa 280 diragut. Dan headlines di dalam BBC kalau tak siap SLAUGHTER AT 10 FEET. Jauh di dalam hati kenapa MAS ? untuk ke-dua kali. Sepanjang aku naik kapal terbang, hanya dua kali aku naik MAS. Rasa bangga bila naik penerbangan negara sendiri. Walau tiketnya mahal berbanding AIR ASIA. Bangga juga rasanya walau dua kali sahaja naikkan!

Itu cerita trajedi.

Ini cerita Hari Raya pula.

Hari ini 10 Syawal 1435H. Masih bulan Raya. Saya pulang beraya sehari sebelum Raya. Ini kerana saya bertugas hujung minggu. Jadi pulang beraya dengan jalan yang tidak sesak. Semuanya berjalan lancar.

Saya menghabiskan selama 5 hari di kampung. Melihat wajah emak yang semakin banyak garis, melihat pergerakan emak yang semakin slow. Membuatkan saya berkata tua benar nampak emak saya. Berkaca mata saya ketika saya bersalam bersama emak dipagi raya. Menjadi prinsip hidup saya, saya tidak akan menangis di hadapan emak saya. Sesekali tidak walau dalam keadaan sedih atau susah hidup saya.

Antara ayat sedih emak ialah, maafkan mak kalau ada tersilap kata.. menyakitkan hati anak. How humble mak i kan… jadi saya sebagai anak merasa amat sedey dengan dialog ni. Sambil memeluk mak, saya kata kepada dia tidak ada salah mak pada saya. Yang banyak salah adalah saya. Ini momen setiap tahun Syawal.

Sepekara yang unik mak saya ialah, setiap tahun dia akan mengatakan dia tidak beraya, namun dialah yang paling sibuk menyiapkan makanan itu dan ini. Dan dia akan selalu berkata mak tak ada baju raya. Dan saya akan kata ” ehhh makkan tidak beraya kenapa nak baju raya,” dengan gelak kami ketawa bersama. Namun saya faham hati mak, kerana mak gembira bersama anak-anak.

Antara doa saya selepas solat ialah mak diberikan kelapangan hati dan sihat diusia yang sebegini. Janganlah dia gusar memikirkan nasib anak-anak dia, bagi saya masa ini dia perlu memperbanyak ibadah dan bersenang hati. Soal wang, soal berjalan, soal bertengkar tidak harus ada di hadapan mata emak. Jadi pada satu Subuh, saya duduk berbincang bersama mak, menyelam apa hatinya. Kebimbangan dia adalah dia takut menyusahkan anak-anak. Namun saya berkata saya akan jadi orang pertama yang ada jika sakit dan susah. Namun terpulang kepada emak untuk membuat keputusan mahu bersama siapa antara kami 5 beradik. Perbualan ini bermula pada pukul 3 pagi sehingga azan Subuh. It was a long conversation in the minddle of the night.

Itu cerita mak, ini cerita Yona.

Saya gembira kerana tahun ini saya beraya bertiga. Saya gembira kerana saya sedang counting Yona umur setahun. Insyallah pada 18 /8 ini genaplah dia setahun. Saya sedang sibuk untuk mencari tema birthday party dia. Sedang sibuk mencari kek yang cantik dengan budjet yang sederhana. Hati berbunga-bunga. Mungkin inilah yang dirasa oleh mak saya ketika dia membesarkan anak-anak. Mungkin kegembiraan itu diterjemah dengan cara yang lain. U never know mak, how muchhh i love u.

Yona paling mengembirakan saya ialah dah berjalan. Dan dia asyik hendak berjalan. Semakin nakal. Semakin kuat rajuk. Semakin kuat ketawa. Namun apa yang penting ialah dia sentiasa sihat dan membesar dengan bijak serta menjadi solehah.

Inilah cerita selepas 5 bulan tidak menulis.

Dan hari ini ada potluck diofis. Walau sudah diclorox bos dalam bilik meeting namun mereka masih makan dengan berselera. Tats the way it is. Namun lepas makan kami dengan gembira mengambil gambar kenang-kenangan.

Fening kenining


Image

Minggu ini minggu ke-3 saya berstatus pelajar.

Pada minggu pertama dan kedua saya rasanya it might be easy to handle masa. Dan lebih daripada itu kecekapan menangkap segala info dengan lebih cepat. Namun semakin masuk minggu ke-3, anggapan ini salah. Makin lama rasa makin ‘lost’ pula.

Minggu ke-3 sudah diberi lebih daripada 7 assignment. Dan setiap minggu ada assignment. Setiap minggu ada case study yang perlu diselesaikan. Saya perlu usaha lebih kerana universiti ini menggunakan bahasa Inggeris sebagai bahasa utama.

Jadi bila bahasa Melayu jadi bahasa ke-2, macam kudalah mengangguk tanpa kadang tidak faham apa yang dibincangakn oleh Dr2 di dalam kelas. Memang mencabar dan tercabarlah . Kadang saya merasa give up untuk meneruskan jalan-jalan menuju puncak ini. Kadang rasa seperti mahu berpatah balik sahaja.Perkataan give up selalu pula singgah di dalam kepala saya. Namun alhamdullilah saya punya suami dan rakan-rakan yang sangat positif. They really support me. Kemudian my second thougt fikir bahawasanya saya perlu ke hadapan mengejar cita-cita.

Berbalik kepada cerita give up, semalam sahaja, sudah tumbang dan tertidur di dalam kereta. Pekara ini jarang saya lakukan. Kerana saya jenis yang tidak suka tidur bersepah. Jadi sepanjang jalan menuju Shah Alam saya merapatkan mata dan terus tertido. Penat mungkin.

Dengan keadaan anak kecik yang masih bangun dua kali  semalam menjadikan saya lesu. Dalam keadaan lesu ini saya perlu membesarkan mata dan menguatkan semangat untuk terus  menulis dan memikirkan problem solving kepada assignment ini. Ada micro, macro dan midrange case study, haaa hambik ko Ina.

Saya sendiri tidak tahu apa beza tiga pekara ini. Mungkin akan mengambil masa beberapa jam untuk memahami konsep 3 pekara ini. Dan lebih komplek lagi, setiap study case saling berkait dari chapter 1 sehinggala chapter yang terkini. Jika chapter 1 sudah lost bagaimana mahu meneruskan chapter seterusnya. Jadi mengambil shortcut, saya perlu buat fast reading dengan membaca berkali-kali. Ini sahaja yang termampu dilakukan buat masa ini. Jadi kalau ada 20 chapter masak jugalah saya hendak mengingat semua info dan studycase.

Case Study yang banyak woah

Case Study yang banyak woah

Semalam saya menerima assignment yang perlu dihantar dalam jangka masa 1 bulan. Tajuk Media Agenda. Tajuk familiarkan. Tapi diperingkat master bukan semudah yang anda semua sangka. Sumber tidak boleh dipetik di dalam internet, saya perlu ke library untuk mendapat sumber. Lebih teruk lagi Dr yang mengajar di dalam kelas contemporay issues ini menyarankan kalau elok tidur sahaja diperpustakaan. Ini sememangkanya lawak!

Pengajian diperingkat master memerlukan effort dan jiwa yang kuat. Bukan semudah yang dibuat sewaktu peringkat diploma dan degree. Saya perlu melihat lebih details,logik dan membuat kesimpulan yang lebih utuh. Mencari ayat dalam bahasa Inggeris lagi memeritkan. Sejak tinggalkan 10 tahun universiti, bahasa inggeris sudah berlapuk.Masa di syarikat penerbitan dulu, ada juga menggunakan bahasa inggeris sebagai bahasa pengantar dan menulis skrip inggeris. Apabila berhijrah, semuanya bahasa Melayu dan bahasa Arab diutamakan.

Tapi aku dua-dua bahasa aku tak master. Jadi untuk menguasai dan memanggil semangat untuk menulis bahasa inggeris ini mengambil sedikit masa.

Celoteh panjang pun tarak guna. Lets see what happen ajalah yer.

Nak dengar lagu lost dr michael buble laaaaaaaaa,,

On Mission


Sebenarnya dari minggu lepas lagi, saya sudah mula mencari donor untuk Adra.

Mula terlibat dalam kempen Donation For Adra. 

Image

Kisah keterlibatan ini bermula apabila melihat di instagram seorang rakan giat membuat collection untuk Adra dengan menjual cupcakes. Sejak dari itu, saya terus meng’like fb Adra dan kemudian mencadangkan kepada penerbit Majalah Islam untuk membuat coverage untuk Adra. Usaha ini berlanjutan apabila penerbit eksekutif turut sama menyokong usaha ini dengan membantu menulis skrip. 

Dengan siaran pertama ini, maka bertambahlah donor untuk Adra.

Anak kecik ini memerlukan lebih kurang RM 1juta untuk pembedahan dan rawatan untuk penyakit hati atau dalam bahasa sainsnya biliary atresia.

Saya sendiri secara personal terasa sangat dekat dengan kes Adra. Ini kerana saya juga punya anak yang sebaya dengan Adra. Setiap kali memandang anak sendiri saya teringatkan Adra. 

Kalau kepenatan atau keletihan saya menjaga anak, letih lagi emak Adra menjaganya semalaman dengan perasaan yang berkecamuk. Saya sedar ini perasaan seorang ibu. Setiap yang ada anak kecil pasti akan mempunyai perasaan ini.

Saya sendiri berkata-kata dalam hati, jika berlaku pada diri dan anak sendiri- bagaimanakah perasaan saya, saya juga mungkin tidak dapat mengumpul RM 1 juta sepanjang hayat saya dengan pendapatan sekarang.

Jika dijual semua harta benda dan pusaka juga angka ini tidak mungkin dapat dikumpul.

Jadi saya juga mencabar diri untuk membantu seboleh mampu. Bukan membantu dari RM 1juta kerana saya juga tidak berkemampuan. Saya bantu mencari donor yang mampu untuk memberi sejumlah duit. Alhamdullilah hari ini ada beberapa orang usahawan yang terpanggil untuk memberi sejumlah wang untuk diberikan kepada Adra.

Lebih melegakan apabila persatuan usahawan ini mensasarkan RM500 ribu untuk Adra. Jika ini boleh terialisai, alangkah bagusnya Ya Allah, Saya berpegang kepada tagline ini- jika kita bantu , Insyallah akan ada jalan. 

Seperti harapan ayah dan ibu Adra, saya juga mahu Adra segera dibedah dan sihat seperti baby yang ada.

KPI


Minggu lalu, saya berkesempatan hadir ke majlis Anugerah Dokumentari Malaysia kali ke -4.

Selepas ada baby ini, saya akui sukar mencari masa lapang atau lompang untuk hadir ke majlis-majlis rasmi. Namun saya perlu juga membuat perancangan yang baik untuk aktiviti luar saya yang punya kaitan dengan karier.  Saya perlu ada masa lapang. Saya tidak boleh menjadikan alasan kerana mempunyai anak kecil dan semuanya  terbatas.

Saya sebenarnya mahu melihat apa rakan sepadang bermain. Apa permainan mereka? Apa pekara baru? dan apakah yang sedang berlaku di dalam padang.

Saya hadir dengan beberapa orang rakan sekerja. Pada pandangan saya, mereka juga mempunyai cita-cita besar untuk menjadi atau dikenali dikalangan pemain-pemain lain. Tidak mahu terkebelakang dan kelihatan pasif ketika berada di dalam padang. Dengan itu kami bersatu hati untuk pergi melihat pencalonan akhir pada malam itu.

Dari kiri Azmir, Fitri, Nora dan saya ler

Dari kiri Azmir, Fitri, Nora dan saya ler

Setelah melihat beberapa pencalonan terakhir itu, saya yakin tidak semudah 1,2,3 proses menyelesaikan setiap tajuk yang disenaraikan. Untuk anugerah dokumentari terbaik diberi kepada company Novista dengan tajuk dokumentarinya  Rising Sun Over Malaya. Saya find out syarikat ini mempunyai track record menerbitkan dokumentari dengan baik. Mereka pernah menerbitkan dokumentari mengenai Smart Tunnel. Hebatkan. Dan semua title dokumentarinya pernah bersiaran di History Channel. Berbalik kepada senarai akhir pencalonan ada satu tajuk yang sangat sering kali saya terbitkan suatu masa dahulu.

Bersama penerbit @ pemenang dokumentari terbaik. HARUN RAHMAN.

Bersama penerbit @ pemenang dokumentari terbaik. HARUN RAHMAN.

Dan tajuknya iala Ida’s choice yang diterbitkan di dalam sebuah program yang dinamakan WITNESS. Cerita mengenai minah rempit yang disiarkan di Aljazeera channel. Jalan cerita biasa namun punya sudut padangan dan penyusunan cerita yang baik. Dalam hati berkata, tajuk begini pun terpilih???? hurmmm… bagaimana mahu melahirkan sebuah karya yang tajuknya biasa tetapi end productnya luar biasa??? terfikir saya sepanjang jalan.

Saya akui, sejak berada di dalam padang ini, tidak banyak pekara yang diingati dan direcognize. Pencapaian di dalam company mahupun dalam diri kadangkala dilihat di dalam skala 2. hehehe. Itu KPI saya. Terukkan?

Saya masih berbangga ketika bekerja di dalam sebuah company produksi suatu ketika dulu. Lincah dan bersemangat. Walaupun kadang kala tersyok sendiri dengan episod yang dihasilkan. Namun mengajar saya erti apa itu production dan menerbitkan sebuah episod yang ‘mahu ditonton oleh orang luar’. Untuk terus bermain dipadang tahun hadapan saya letakkan diri saya kepada beberapa KPI sendiri. Kadang jeles dengan pencapaian rakan sekerja yang lain. Yang sudah naik pangkat. Sedang saya masih berada ditakuk yang lama. Teruk sangat ker saya nie? let it belaaaa…

Antara pencapaian peribadi yang perlu saya usaha dan jayakan pula ialah.. memiliki MASTER. Pekara ini sedang saya usahakan. Dan insyallah semuanya akan berjalan seperti biasa. KPI paling tinggi ialah mendapat gelaran DR. Gitu…… hebat tak? impian perlu setinggi Gunung Himalaya.

At least tidak mendapat Dr scientific.. saya memiliki DR falsafah…

Tetapi tidak semudah itu, banyak lagi pekara yang perlu saya lalui untuk mengapai cita-cita setinggi awan itu.

Dan dalam masa terdekat ini, saya punya perancangan untuk menerbitkan sebuah episod mengenai KEHILANGAN. Saya sedang dalam menyiapkan rangka ceritanya. Research dan terus berfikir bagaimana hendak menjadikan episod ini hebat sehebat episod yang menang anugeran itu…

hehehe..

k bye …